Niger Menanti Respons Blok Afrika Barat setelah Junta Menolak Ultimatum

Berita236 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Niger, Senin, 7 Agustus 2023, menunggu tanggapan dari blok regional Afrika Barat setelah para pemimpin kudeta di Niamey mengabaikan tenggat waktu untuk mengembalikan presiden yang digulingkan – sebuah langkah yang diperingatkan blok itu dapat menyebabkannya mengesahkan intervensi militer.

Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) mengatakan akan mengeluarkan pernyataan tentang langkah selanjutnya sebagai tanggapan atas penolakan junta untuk menyerah pada tekanan eksternal untuk mundur pada Minggu setelah perebutan kekuasaan 26 Juli.

Blok tersebut telah mengambil sikap keras terhadap kudeta ketujuh di kawasan itu dalam tiga tahun. Mengingat kekayaan uranium dan minyaknya serta peran pentingnya dalam perang dengan militan Islam, Niger juga penting bagi AS, Eropa, China, dan Rusia.

Pada Minggu saat tenggat waktu berakhir, junta menutup wilayah udaranya sampai pemberitahuan lebih lanjut, dengan alasan meningkatnya ancaman intervensi militer.

Eskalasi kebuntuan dengan ECOWAS akan semakin mengguncang salah satu wilayah termiskin di dunia, yang berada dalam cengkeraman krisis kelaparan dan memerangi pemberontakan yang telah menewaskan ribuan orang dan memaksa jutaan orang melarikan diri.

Kepala pertahanan ECOWAS telah menyetujui kemungkinan rencana aksi militer, termasuk kapan dan di mana akan menyerang, jika presiden yang ditahan, Mohamed Bazoum, tidak dibebaskan dan dipulihkan.

Intervensi militer apa pun dapat diperumit oleh janji dari junta di negara tetangga Mali dan Burkina Faso untuk membela Niger jika diperlukan.

Pada Minggu, Italia mengatakan telah mengurangi jumlah pasukannya di Niger untuk memberi ruang di pangkalan militernya bagi warga sipil Italia yang mungkin membutuhkan perlindungan jika keamanan memburuk.

Iklan

Menteri Luar Negeri Italia Antonio Tajani mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Senin bahwa ECOWAS harus memperpanjang tenggat waktunya untuk pemulihan Bazoum.

Baca Juga  Jadwal Siaran Langsung Timnas Indonesia vs Libya Jilid II: Balaskan Dendam, Shin Tae-yong! : Okezone Bola

“Satu-satunya jalan adalah diplomasi. Saya harap ultimatum ECOWAS yang berakhir tadi malam tengah malam, diperpanjang hari ini,” kata Tajani kepada surat kabar La Stampa.

“Benar bahwa dia (Bazoum) harus dibebaskan, tetapi kita tidak dapat melakukannya. Amerika Serikat sangat berhati-hati tentang hal ini, tidak terpikirkan bahwa mereka akan memulai intervensi militer di Niger,” tambah Tajani.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, Jumat, menyerukan “pemulihan segera pemerintah Niger yang terpilih secara demokratis”, dan mengatakan AS akan menghentikan program bantuan asing tertentu yang menguntungkan pemerintah Niger.

REUTERS

Pilihan Editor: Rusia Luncurkan Luna-25 ke Bulan, Satu Desa Dikosongkan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *