Ketika Mantan Agen Rahasia Mossad Turun ke Jalan, Protes Undang-undang MA

Berita261 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Setiap hari, ribuan warga Israel turun ke jalan memprotes pemerintah dan DPR karena mengesahkan undang-undang tentang kewenangan Mahkamah Agung, yang dinilai mengekang pengadilan. Salah satu pengunjuk rasa itu adalah Amir, mantan agen rahasia Mossad.

Setiap pagi Amir berdiri di pinggir jalan dan memperingatkan orang yang lewat bahwa demokrasi Israel dalam bahaya. Dia adalah pengunjuk rasa yang sangat tidak biasa – mantan mata-mata Mossad yang belum pernah menentang negara tempat dia pernah mempertaruhkan nyawanya dalam misi luar negeri.

Amir, yang menolak untuk disebutkan namanya karena peran rahasianya yang sensitif sebelumnya, adalah salah satu mantan veteran Mossad, dinas intelijen luar negeri Israel, yang turun ke jalan sebagai pengunjuk rasa atas perombakan peradilan pemerintah mereka.

Pekan lalu, koalisi nasionalis-agama Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengesahkan tahap pertama undang-undang yang membatasi kekuasaan Mahkamah Agung untuk membatalkan keputusan pemerintah yang dianggap “tidak masuk akal”, meskipun ratusan ribu orang Israel memprotes selama berbulan-bulan.

Mereka mendapat dukungan dari pasukan cadangan di unit elit pasukan khusus dan pilot pesawat tempur yang mengancam tidak akan datang untuk bertugas, dan pertikaian telah menyebar di antara mantan anggota Mossad.

Beberapa perwira Mossad juga bergabung dalam protes, yang diizinkan untuk mereka lakukan, kata dua mantan perwira kepada Reuters, Selasa, 1 Agustus 2023.

Dalam kasus Amir, dia mengatakan dia telah menangguhkan untuk saat ini bantuan penasihat yang dia berikan kepada Mossad setelah pensiun.

“Saya melayani pemerintahan yang berbeda dengan setia selama 20 tahun, bahkan pemerintahan yang tidak mencerminkan pandangan politik saya. Saya menerima hasil pemilihan tahun lalu tetapi ketika mereka (pemerintah saat ini) mengubah aturan permainan, mereka telah melewati garis merah dan telah melanggar kontrak mereka. Orang-orang seperti saya tidak lagi terikat oleh tugas kami,” kata Amir di kota pantai Mediterania Herzliya, dekat tempat dia berpijak.

Baca Juga  Megawati Cerita Peran NU dan Muhammadiyah di Masa Penjajahan : Okezone Nasional

Kekhawatiran moral muncul di dalam Mossad dengan beberapa orang di dalam agensi yang sangat tertutup itu sedang mempertimbangkan pensiun dini, menurut pesan obrolan yang dilihat oleh Reuters.

Seorang juru bicara Kantor Perdana Menteri menolak berkomentar. Pemerintah menyangkal reformasi yudisial membahayakan demokrasi, dengan mengatakan bahwa mahkamah agung telah “terlalu mengintervensi”.

Seorang mantan kepala Mossad, Efraim Halevy, mengatakan kepada Reuters bahwa tidak ada tanda-tanda ketidakpuasan tersebut mempengaruhi kemampuan vital organisasi.

Dua mantan pejabat Mossad lain, yang juga terlibat dalam protes, mengkhawatirkan dampak undang-undang tersebut terhadap sistem keamanan Israel.

Iklan

Keputusan mantan mata-mata untuk mengambil bagian dalam protes meningkatkan taruhannya, menyentuh institusi legendaris yang telah membantu Israel mengalahkan negara-negara Arab dalam banyak konflik dan mengobarkan perang bayangan melawan musuh bebuyutan Iran.

“Banyak teman dan kolega saya yang bertugas bersama merasa bahwa apa yang terjadi merusak kekuatan keamanan Israel,” kata Haim Tomer, mantan kepala divisi pengumpulan intelijen Mossad dan sayap penghubung internasional.

Tomer mengatakan Mossad dipandang dengan “rasa hormat yang mendalam” di luar negeri. “Apakah rasa hormat yang dalam ini akan bertahan, saya tidak tahu.”

Mossad telah lama dipandang sebagai salah satu badan intelijen paling mumpuni di dunia. Mereka telah melakukan misi spektakuler seperti memburu musuh Arab di Eropa, menangkap penjahat perang Nazi Adolf Eichmann dan, dengan agen yang menyamar sebagai instruktur scuba diving, mendorong orang Yahudi Ethiopia ke Israel.

“Ketika Anda melakukan operasi, Anda harus percaya pada sistem dan Anda memblokir yang lainnya,” kata Gil, veteran Mossad yang merahasiakan nama lengkapnya. “Siapa bilang sekarang Anda mempertaruhkan hidup Anda dan Anda tidak akan ragu apakah itu sepadan, dengan semua yang terjadi dan dengan pemerintahan ini.”

Baca Juga  Lezatnya Pais, Kuliner Khas Nusantara yang Jadi Favorit Barack Obama : Okezone Travel

Kekhawatiran atas kemampuan pencegahan Israel diperhatikan oleh musuh-musuh negara itu di seluruh Timur Tengah yang telah mengadakan pertemuan tingkat atas untuk menimbang gejolak dan bagaimana mereka dapat memanfaatkannya, sumber informasi mengatakan kepada Reuters.

Yossi Cohen, mantan kepala Mossad lainnya, berbicara tentang keprihatinannya terhadap “keamanan nasional langsung Israel”.

“Pada saat ancaman Iran membayangi kita dari berbagai front, kita harus memastikan keamanan Israel tetap tidak terancam,” tulis Cohen dalam komentar 23 Juli di harian Yedioth Ahronoth.

REUTERS

Pilihan Editor Myanmar Tunda Pemilu, Kemenlu RI: Pemulihan Demokrasi Kian Lambat



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *