Hary Tanoesoedibjo Yakin Vision+ Tembus Pasar Internasional : Okezone Celebrity

Berita66 Dilihat

JAKARTA Vision+ sebagai platform streaming service alias OTT terus berkembang dan berusaha menjadi nomor satu di Indonesia. Untuk mempercepat hal tersebut, Vision + juga berintegrasi dengan RCTI+ demi menggaet pengguna yang lebih luas.

Hary Tanoesoedibjo, Executive Chairman MNC Group mengatakan integrasi ini diyakini bakal lebih memanjakan pengguna. Terlebih, saat ini Vision+ telah menggandeng Mirada yang siap memberikan inovasi terhadap layanan dalam mengembangkan platform hiburan streaming digital.

“Kita sedang dalam proses menyatukan RCTI+ dan Vision+. Sudah (terjadi), tapi masih pakai sistem yang lama. Vision+ sendiri akan meluncurkan sistem yang baru. Mudah-murahan akan menjadi yang terbaik. One of the best di Indonesia,” kata Hary dalam sambutan di acara ulang tahun ke-4 Vision+, di Gedung iNews Tower, Jakarta Pusat, Senin (22/1/2024).

Bahkan, Hary Tanoesoedibjo meyakini Vision+ akan menjadi salah satu OTT terbaik secara global. Menurutnya, hal tersebut dapat dicapai karena seluruh tim terus beinovasi dan berkembang dalam mewujudkannya.

Namun, Hary juga mengakui adanya tantangan besar yang dihadapi Vision+ dalam mencapai tujuannya. Salah satunya adalah menghadirkan konten terbaik untuk pengguna, khususnya film atau series dari luar negeri.

“Konten-konten itu sudah merupakan tantangan tersendiri, tapi kita lokal konten seharusnya kita tidak bermasalah. Makanya nanti kita mulai harus masuk atau mencari dengan cara kita,” ujarnya.

“Konten-konten asing misalnya, India ya kan, kemudian Korea, kemudian Hollywood, terus other Asian, supaya kita bisa lebih besar. Tapi how big the international konten? Itu tergantung rencana kita,” sambung Hary.


Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Baca Juga  Polisi Tangkap 2 Pria Penjual Motor dengan Modus Ketok Nomor Rangka-Mesin dan Pemalsuan Dokumen : Okezone Megapolitan

Untuk menjawab hal tersebut, Hary meminta kepada seluruh pihak terkait untuk lebih siap dalam menghadapi tantangan yang ada. Terlebih dengan bisnis model baru yang diterapkan oleh Vision+ agar terus berkembang.

“Ke depannya semua harus siap dengan model bisnis baru ini. Jadi yang perlu saya garis bawahi, tadi saya katakan yang pertama adalah trafik yang menyumbang, kemudian aplikasinya sendiri yang ketiga konten, kemudian how monetize,” ucapnya.

Demi mewujudkannya, Hary meminta dihadirkan program atau kerja sama dengan berbagai pihak agar lebih banyak orang yang mengunduh atau install aplikasi Vision+. Menurutnya, cara ini dilakukan oleh banyak platform streaming service atau OTT di Indonesia.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *